PKS Terancam ditinggalkan Gerindra dan Demokrat Bila Tetap Ngotot.

Faktapos.com – Jakarta, 2 Agustus 2018.
Koalisi Prabowo, Gerindra-PKS dan PAN terancam bubar bila semuanya ngotot tentang cawapres. Seperti sejak awal PKS mematok kadernya sebagai cawapres. PAN yang secara kursi lebih banyak tanpaknya hanya bisa berdiam diri dan hanya menunggu mendapatkan apa. Sampai saat inipun koalisi belum rampung pasalnya cawapres Prabowo belum jelas dan jernih. Demokrat diakhir-akhir waktu masuk dan menawarkan koalisi dengan lunak tanpa memastikan permintaan cawapres. Dengan masuknya Demokrat, Prabowo secara kursi bisa meninggalkan PAN dan PKS, sebab Demokrat-Gerindra sudah mencapai 134 Kursi (23, 9%), melebihi ambang batas pencalonan.Seperti yang diberitakan Kompas online, Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Syarief Hasan mengatakan partainya masih berupaya membangun koalisi bersama Gerindra, PAN, dan PKS dalam Pilpres 2019.

Baca : https://www.faktapos.com/pks-ancam-abstein-koalisi-prabowo-bila-tidak-dapat-cawapres-harapannya/

Namun, hingga kini hal itu masih terhambat keinginan PAN dan PKS soal calon wakil presiden pendamping Prabowo Subianto. Padahal, kata Syarief, Demokrat sudah sejak awal menyarankan untuk menyerahkan penentuan cawapres kepada Prabowo.

Baca : https://www.faktapos.com/mengapa-prabowo-beda-sikap-dengan-pks-soal-hasil-ijtima-ulama/

Namun, Syarief optimistis Demokrat tetap akan mendapat tiket untuk mengusung calon Presiden dan Wakil Presiden di Pemilu 2019. Saat ditanya apakah rasa optimistis itu lantaran Demokrat merasa cukup berkoalisi dengan Gerindra untuk mengusung pasangan capres-cawapres, Syarief membenarkan. “Iya,” jawab Syarief saat ditanyai hal itu ketika dihubungi, Rabu (1/8/2018).

Baca : https://www.faktapos.com/koalisi-prabowo-berebut-jatah-dan-terancam-pecah-pks-minta-jatah-cawapres-pan-dapat-apa/

Di DPR, Demokrat memiliki 61 kursi (10,9 persen) dan Gerindra 73 kursi (13 persen) dengan total 134 kursi (23,9 persen). Jumlah itu telah melewati syarat minimal ambang batas presidensial, yakni 112 kursi atau 20 persen. Namun, Syarief meyakini hambatan koalisi dengan PKS dan PAN masih dapat diselesaikan melalui pertemuan-pertemuan selanjutnya. “Mungkin besok ada lagi. Dalam satu malam juga bisa berubah,” lanjut dia.

Syarief sebelumnya menilai belum ada kemajuan berarti dalam koalisi bersama Gerindra, PAN, dan PKS untuk Pilpres 2019. Hal itu disampaikan Syarief menanggapi pertemuan Pimpinan Gerindra dengan PAN dan PKS ihwal rencana membangun koalisi dengan Demokrat.

Syarief menyatakan, belum ada sikap legawa dari PAN dan PKS soal cawapres pendamping Prabowo Subianto di Pilpres 2019. “Ya pokoknya saya pikir belum banyak kemajuan. Kemajuan, yang dikatakan kemajuan itu kalau semuanya sepakat menyerahkan kepada Prabowo cawapresnya, tanpa tekanan. Semua serahkan kepada Prabowo siapa yang mau dipilih. Itu baru ada kemajuan,” kata Syarief saat dihubungi, Rabu (1/8/2018), (Ft/Dak).

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *